Potensi Hutan dalam Keterbatasan Lahan

BE – Kehutanan masuk dalam salah satu sub sektor pertanian. Namun jika dibandingkan dengan sub sektor lainnya seperti perkebunan, maka kontribusi sub sektor ini terhadap pertumbuhan ekonomi di Bengkulu relatif rendah. Bahkan kian menurun. Kondisi itu tercermin dari relatif kecilnya dan semakin menurunnya kontribusi pembentukan domestik regional bruto (PDRB) sub sektor kehutanan dalam PDRB Provinsi Bengkulu. Pada awal Pelita VI, kontribusi sub sektor kehutanan dalam PDRB Provinsi Bengkulu sekitar 3 persen. Kemudian semakin menurun menjadi sebesar 1,83 persen pada tahun 2006.

Penurunan kontribusi sub sektor ini dipengaruhi oleh semakin rendahnya produksi hasil-hasil hutan Provinsi Bengkulu. Diantaranya rotan, damar, kayu bulat dan kayu gergajian. Baik itu yang bersumber dari usaha rumah tangga kehutanan maupun dari perusahaan yang bergerak di bidang pengelolaan hasil-hasil hutan. Terutama produksi kayu bulat yang merupakan hasil hutan utama Provinsi Bengkulu yang semakin sulit ditingkatkan.

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi rendahnya kontribusi hutan dalam menumbuhkan ekonomi. Salah satu diantaranya yakni keterbatasan kawasan hutan yang dimiliki Bengkulu. Terutama kawasan hutan produksi.

Hutan Bengkulu memili keterbatasan kawasan yang bisa dimanfaatkan untuk aktivitas ekonomi terutama kawasan hutan produksi, ungkap pengamat kehutanan Unib Ir Ridwan Yahya MHut.
Memang dan harus diakui kawasan hutan Bengkulu berdasarkan fungsinya relatif sedikit. Data dari Dinas Kehutanan Provinsi Bengkulu menyebutkan fungsi hutan di Provinsi Bengkulu dibagi dalam 3 kelompok besar. Pertama adalah kelompok kawasan suaka alam atau pelestarian alam. Luas kawasan hutan ini mencapai lebih kurang 444,40 ribu hektar atau sebesar 22,45 persen.

Sesuai dengan fungsinya, kawasan suaka alam terbagi atas hutan taman nasional dengan luas 405,29 ribu hektar, hutan cagar alam dengan luas 6,73 ribu hektar, hutan taman wisata alam dengan luas 14,96 ribu hektar, hutan taman hutan raya dengan luas 1,12 ribu hektar, dan hutan taman buru seluas 16,30 ribu hektar.
Kelompok kedua yakni kawasan hutan. Kawasan ini luasnya mencapai 476,57 ribu hektar atau 24,08 persen.

Sesuai dengan fungsinya kawasan hutan ini terbagi atas: hutan lindung seluas 251,48 ribu hektar, hutan produksi terbatas seluas 182,21 ribu hektar, hutan produksi tetap seluas 36,01 ribu hektar dan hutan produksi khusus seluas 6,87 ribu hektar.
Kelompok ketiga yakni areal penggunaan lainnya. Kawasan ini luasnya mencapai 1,06 juta hektar atau sebesar 53,48 persen. (lihat gambar 1)
Minimnya luas hutan produksi terbatas dan produksi tetap dan khusus yang dimiliki Bengkulu memang mempengaruhi hasil produksi yang dikeluarkan. Sudah lahannya minim upaya optimalisasi akan potensi ini juga belum terlihat melalui pengelolaan hasil hutan, ujar Ridwan.

Pada tahun 2005 produk utama hutan Provinsi Bengkulu yakni kayu bulat, kayu gergajian, rotan dan damar. Untuk kayu bulat dan gergajian umumnya dihasilkan oleh perusahaan HPH, sedangkan rotan dan damar dihasilkan oleh rumahtangga kehutanan. Namun pada tahun 2006 produksinya semakin menurun.

Produksi kayu bulat pada tahun 2006 hanya 13,99 ribu meter kubik atau menurun sebesar 53,22 persen dibanding tahun 2005 yang mencapai 29,95 ribu meter kubik. Begitupun dengan produksi kayu gergajian menurun drastis dari sebanyak 23,15 ribu meter kubikpada tahun 2005 menjadi hanya 4,79 ribu meter kubik di tahun 2006 atau menurun sebesar 79,31 persen.

Produksi damar Provinsi Bengkulu pada tahun 2006 diperkirakan hanya mencapai 250 ton menurun 25 persen bila dibanding produksi tahun 2005 yang mencapai 312,50 ton. Hal yang sama juga terjadi pada produksi rotan manau, dan rotan jenis lainnya yang masing-masing mengalami penurunan sebesar 58,12 persen dan 57,32 persen.

Produksi hutan Provinsi Bengkulu yang mengalami kenaikan pada tahun 2006 hanyalah rotan kesur yang meningkat dua kali lipat. Dari 3,5 ribu batang pada tahun 2005 menjadi 7,0 ribu batangdi tahun 2006.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s